TIMES Indonesia
Building - Inspiring - Positive Thinking
Peristiwa - Daerah

Soal Puisi Fadli Zon 'Doa Yang Tertukar', Mahfud MD: Secara Etika Tidak Pantas

12/02/2019 - 17:36 | Views: 1.36m
Mantan Ketua MK Mahfud MD (Kiri) saat berdiskusi dengan jurnalis, di Dapur Sasak, Kota Mataram, Senin (11/2/2019) malam. (FOTO: Anugrah Dany/TIMES Indonesia)

TIMESINDONESIA, MATARAM – Mantan Ketua MK Mahfud MD mengomentari puisi Fadli Zon berjudul 'Doa yang Tertukar'. Menurutnya, secara hukum tidak ada yang dilanggar, namun secara etika dan moral. puisi Wakil Ketua Partai Gerindra itu  tidak pantas. 

"Orang melanggar hukum itu kalau subjeknya jelas. Puisinya Fadli Zon kan tidak menyebut nama Mbah Moen," katanya, di Mataram, Senin (11/2/2019) malam. 

Mahfud menjelaskan, di Indonesia banyak orang melanggar etika, arogan dan menyebar fitnah dengan tidak menyebut nama orang secara langsung. 

"Anehnya mereka ini merasa tidak bersalah. Padahal hukum itu harus dibangun berdasar etika," ujarnya. 

Karena itu, Mahfud menilai Fadli Zon tidak bisa dipaksa untuk meminta maaf kepada KH Maimoen Zubair. Pasalnya, sekalipun dibawa ke pengadilan pun tidak akan ada pelanggaran hukum yang dilakukan. 

"Biar dihukum secara moral saja. Orang seperti ini layak dipilih atau tidak, termasuk partai dan jagoannya," kata Mahfud menambahkan. 

Sebagaimana diketahui, Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon  membuat puisi berjudul 'Doa Yang Tertukar'. Puisi ini menuai kontroversi karena dianggap menghina KH Maimoen Zubair. Bahkan mantan Ketua MK, Mahfud MD  pun angkat bicara mengenai puisi karya Politikus Gerindra itu. (*)

Jurnalis: Anugrah Dany Septono
Editor : Wahyu Nurdiyanto
Publisher : Sofyan Saqi Futaki
Sumber : TIMES Mataram
Copyright © 2019 TIMES Indonesia
Loading...
Top

search Search